Thursday, December 27, 2007

Wanita dengan mahar yang termahal di dunia



Jadilah diri anda lebih lembut

Daripada tiupan angina yang sepoi sepoi

Dan lebih tinggi cita cita nya di dunia

Daripada bintang di langit

Abu Thalhah mengajukan pinangan untuk menikahi ummu sulaim binti mulhan.Dia menawarkan mahar yang mahal.Tetapi dia sangat terkejut apabila Ummu Sulaim menolaknya dengan angkuh.Ummu Sulaim berkata : “ sesungguhnya tidak mungkin aku menikahi lelaki musyrik.Bukankah kamu mengetahui wahai Abu Thalhah,bahawa tuhan – tuahn kalian dipahat oleh Abu Fulan dan apabila kalian membakarnya,maka dia akan terbakar?”

Abu Thalhah merasakan tekanan yang sangat berat.Dia pun pergi begitu saja dan hamper tidak percaya dengan apa yang dilihat dan didengarnya.Akan tetapi kerana cintanya,Abu Thalhah kembali lagi dengan membawa mahar yang lebih besar dan janji kehidupan yang lebih menyenangkan,dengan harapan hatinya Ummi Sulaim akan tunduk dan menerimanya.Namun Ummu Sulaim berkata dengan penuh sopan santun : “ lamaran anda tidak sepatutnya ditolak wahai Abu Thalhah,namun anda adalah lelaki kafir sedangkan aku adalah wanita muslimah.Tidak boleh dan tidak sah bagiku untuk menikah denganmu.” Abu Thalhah berkata “ Apa yang kau inginkan?Apakah emas dan permata?” Ummu Sulaim menjawab “ aku tidak menginginkan emas atau permata tetapi yang aku inginkan adalah islam darimu.” Abu Thalhah bertanya “ siapa yang dapat menuntunku untuk itu?” Ummu Sulaim menjawab “ rasulullah s.a.w dapat menuntunnya untukmu”.

Bergegaslah Abu Thalhah menuju kepada rasulullah s.a.w yang ketika itu sedang duduk bersama sahabat – sahabatnya.Ketika rasulullah s.a.w melihat Abu Thalhah,baginda berkata:

“ telah datang kepadamu Abu Thalhah,sedang kedua matanya memancarkan soroton cahaya islam”

Abu Thalhah datang kepada Rasulullah s.a.w dengan menceritakan apa yang dikatakan oleh Ummu Sulaim.Akhirnya Abu Thalhah pun menikahi Ummu Sulaim dengan mahar seperti yang dimintanya ,iaitu memeluk agama islam.

Sesungguhnya wanita itu adalah teladan bagi setiap wanita yang menginginkan kemulian dan berusaha meraih keutamaan.Lihatlah bagaimana Ummu Sulaim mencoretkan ayat ayat indah dalam diari biografi kehidupannya,bersama tanda tanda kemuliaan dan bukti bukti keimanan.Betapa besarnya pahalanya di hadapan allah.Yang demikian kerana dia jujur pada allah,jujur pada dirinya dan jujur pada manusia………


Tersenyumlah ,jika engkau ingin orang lain tersenyum kepadamu



Sumber : Jangan bersedih,jadilah wanita yang paling bahagia
Dr Aidh b. Abdullah Al Qarni

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...